Jumat, 06 Februari 2015

5 Gejala Awal Batu Ginjal yang Harus Anda Ketahui

Penyakit batu ginjal datang secara diam-diam tanpa menimbulkan gejala pada tahap awal. Menurut Dr Avinash Ignatius, nephrologist konsultan senior di DaVita Nefrologi, bahwa pasien yang memiliki batu ginjal kecil bahkan mungkin tidak menyadarinya karena batu-batu mudah keluar melalui ureter tanpa menyebabkan gejala apapun. Namun gejala batu ginjal berikut batu ini mungkin mulai muncul saat mereka bertambah besar.

Nyeri berulang pada pangkal paha: Batu ginjal umumnya terkait dengan sakit parah pada sisi dan di belakang pangkal paha, tepatnya di bawah tulang rusuk. Rasa sakit mungkin dirasakan di daerah perut awalnya dan ketika batu bergerak ke bawah ureter, nyeri dapat dirasakan di perut bagian bawah dan daerah pangkal paha. Pria mungkin merasa nyeri pada testis juga. Wanita mungkin merasa nyeri meningkat pada saat menstruasi. Rasa sakit biasanya terjadi dengan intensitas yang fluktuatif dan dapat berlangsung selama 5-15 menit.

Nyeri saat buang air kecil: Dengan batu ginjal yang lebih besar, pengeluaran urin sebagian mungkin akan terhalang ketika mereka melalui ureter. Hal ini menyebabkan nyeri di daerah panggul dan dekat pembukaan urinoir.

Warna urine tidak normal: Batu dapat merusak lapisan ureter dan jaringan, menyebabkan perdarahan. Tergantung pada intensitas perdarahan, urine mungkin tampak berwarna merah muda, coklat merah atau warna gelap.

Mual dan muntah: Gejala batu ginjal ini jika diikuti oleh nyeri akut di perut bagian bawah dan punggung, menggigil dan demam harus segera ditangani. Ini bisa membantu dalam diagnosis dini batu ginjal.

Dorongan untuk buang air kecil secara Persistent: Ketika batu mulai bertambah besar, mereka mengganggu aliran urin karena obstruksi. Akhirnya muncul dorongan konstan untuk buang air kecil dapat terasa. Hal ini juga menyebabkan sering buang air kecil karena kandung kemih tidak bisa sepenuhnya dikosongkan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar